Jumat, 10 Maret 2017

Ibukota Bangka Belitung, Pangkalpinang, Kota Perdagangan di Sumatera

>
ibukota bangka belitung
ibu kota bangka belitung, pangkalpinang

Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (disingkat Babel) adalah sebuah provinsi di Indonesia yang terdiri dari dua pulau utama yaitu Pulau Bangka dan Pulau Belitung serta pulau-pulau kecil seperti P. Lepar, P. Pongok, P. Mendanau dan P. Selat Nasik, total pulau yang telah bernama berjumlah 470 buah dan yang berpenghuni hanya 50 pulau. Bangka Belitung terletak di bagian timur Pulau Sumatera, dekat dengan Provinsi Sumatera Selatan. Bangka Belitung dikenal sebagai daerah penghasil timah, memiliki pantai yang indah dan kerukunan antar etnis. Ibu kota provinsi ini ialah Pangkalpinang. Pemerintahan provinsi ini disahkan pada tanggal 9 Februari 2001. Setelah dilantiknya Pj. Gubernur yakni H. Amur Muchasim, SH (mantan Sekjen Depdagri) yang menandai dimulainya aktivitas roda pemerintahan provinsi.


Kota Pangkalpinang adalah satu-satunya daerah pemerintahan setingkat kota yang ada di propinsi kepulauan Bangka Belitung, sekaligus merupakan ibu kota dari propinsi kepulauan Bangka Belitung. Secara geografis, Pangkalpinang berada di bagian timur Pulau Bangka. Kota ini terdiri dari tujuah kecamatan yakni Taman Sari, Rangkui, Pangkalbalam, Gabek, Bukit Intan, Girimaya dan Gerunggang.

Kota Pangkalpinang berdasarkan sejarahnya, lahir dalam era pertambangan timah pada masa kolonialisme Belanda. Kota ini didirikan dalam upaya mengontrol deposit tambang timah di Timur Bangka sehingga membuat penjajah Belanda memindahkan pusat pertambangan timah dari dari Muntok ke Pangkalpinang pada tahun 1913. Lambat laun kota ini berkembang dari status sebagai kota kecil pada tahun 1956, kemudian kotapraja, hingga menjadi kotamadya daerah tingkat II Pangkalpinang.

Kota ini secara administrative wilayah memiliki luas 118,408 km2 dengan jumlah penduduk berdasarkan Sensus Penduduk 2010 sebanyak 328,167 jiwa dengan kepadatan 1.955 jiwa/km2.
Saat ini dipimpin oleh Wali Kota Muhammad Irwansyah, sebagai suksesi kepemimpinan walikota sebelumnya Drs. H. Zulkarnain Karim, MM yang menjabat untuk dua periode (2003-2013). 
Keunikan kota ini adalah adanya Sungai Rangkui yang melewati seolah membelah kota yang mempunyai semboyan BERARTI (Bersih, Aman, Rapi, Tertib, Indah) ini. Kota ini berpusat di Jalan Merdeka sebagai titik nol kilometer kota.

Karena dibentuk oleh sejarah pertambangan, maka populasi Kota Pangkalpinang adalah hasil melting pot dari beragam etnis seperti etnis Melayu dan Tionghoa suku Hakka yang datang dari Guangzhou. Ditambah sejumlah suku pendatang yang dating dari Batak, Minangkabau, Palembang, Sunda, Jawa, Madura, Banjar, Bugis, Manado, Flores dan Ambon.
Informasi tambahan lainnya, selain sebagai ibukota propinsi Bangka Belitung, kota Pangkalpinang merupakan lokasi berdirinya BUMN tambang timah terbesar yakni PT. Timah Tbk. ***

Sumber : Wikipedia
  • i
Posting Komentar