Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Juli, 2014

Berlebaran Tak Cukup Broadcast Pesan

Idul Fitri akan segera tiba dalam hitungan jam. Besok pagi keluarga dan handai taulan akan bergegas ke masjid, bersama ratusan orang lainnya. Wajah-wajah mereka ceria dan hati dipenuhi suka cita, bukan karena baju koko baru dan mukena baru itu, namun karena ada bahagia di satu Syawal. Yah, hari pertama selepas Ramadhan adalah tentang bergembira dan pemaafan pada segalanya.

Kita kemudian akan melupakan sejenak pertempuran Juli kemarin. Para orang tua akan duduk tegak, dan anak, menantu serta cucu akan membungkuk. Menengadahkan kedua telapak tangan, memohon maaf atas salah dan khilaf setahun lalu. Sanak keluarga akan datang berkunjung dan berjumpa seraya bertangisan. Sepupu jauh meski letih sehabis jet lag, akan tersenyum bahagia menjumpai orang tua dan keluarga. 

Sesudahnya, riuh rendah ruang keluarga dan dapur dipenuhi seperadik saudara datang bertamu, sembari membelah ketupat dan menakar rendang, menuang sup, mencicipi sambal bawang, memotong kecil lepat, menyendoki gulai ayam panas ke…

How to Live at Lawrence in Kansas

Ketika saya menulis cerita ini, saya sedang berada di Lawrence Kansas City, US. Sebuah tempat yang sangat jauh, sekitar 15000 km jauhnya dari Indonesia. Sebuah kota kecil yang indah, dimana Kansas University berada. Sejak 1 Juli lalu saya menginjakkan kaki ke negeri Paman SAM ini, terhitung sudah enam hari saya disini. Yah, Lawrence tak pernah saya dengar sebelumnya, adalah sebuah kota pendidikan, dimana sepertiga penduduknya adalah mahasiswa dari 80 ribuan total penduduknya. Kota kecil namun daerah midwest ini menawarkan rasa Amerika yang asli. Rumah-rumah dan tamannya memberikan flashback tentang film-film Koboi yang saya tonton dahulu. Belum lagi, hektar_an kebun jagung dan kentang terhampar luas disisi kiri kanan jalan, menegaskan lagi suasana ala barat yang liar yang kental kuda dan pistol serta topinya.